Setiap orang dapat membantu membatasi perubahan iklim. Dari cara kita bepergian, hingga listrik yang kita gunakan hingga makanan yang kita makan, kita bisa membuat perbedaan.

RINDANG | Belakangan ini, istilah ‘Perubahan Iklim’ hampir setiap hari terdengar. Tahukah kita apa makna dan maksud istilah itu? Apa penyebabnya? Apa efeknya? Dan bagaimana menyikapinya? Berikut dituliskan penjelasan detailnya.

Perubahan iklim mengacu pada perubahan jangka panjang dalam suhu dan pola cuaca. Pergeseran ini terjadi secara alami, seperti melalui variasi siklus matahari. Namun sejak tahun 1800-an, aktivitas manusia telah menjadi penyebab utama perubahan iklim, terutama akibat pembakaran bahan bakar fosil seperti batu bara, minyak dan gas.

Pembakaran bahan bakar fosil menghasilkan emisi gas rumah kaca (GRK) yang bekerja seperti selimut yang melilit bumi, menghasilkan panas matahari dan menaikkan suhu.

Contoh emisi gas rumah kaca yang menyebabkan perubahan iklim termasuk karbon dioksida dan metana. Ini berasal dari penggunaan bensin untuk mengendarai mobil atau batu bara untuk memanaskan gedung, misalnya. Pembukaan lahan dan hutan juga dapat melepaskan karbon dioksida. Tempat pembuangan sampah merupakan sumber utama emisi metana. Energi, industri, transportasi, bangunan, pertanian dan tata guna lahan termasuk di antara penghasil emisi utama.

Konsentrasi gas rumah kaca berada pada level tertinggi dalam kurun waktu 2 juta tahun dan emisi terus meningkat. Akibatnya, Bumi sekarang 1,1°C lebih hangat daripada di akhir tahun 1800-an. Dekade terakhir (2011-2020) adalah rekor terpanas.

Banyak orang berpikir perubahan iklim terutama berarti suhu yang lebih hangat. Tapi kenaikan suhu hanyalah awal dari mulainya perubahan iklim. Karena Bumi adalah sebuah sistem, di mana semuanya terhubung, perubahan di satu area dapat memengaruhi perubahan di semua area lainnya.

Konsekuensi dari perubahan iklim saat ini antara lain, kekeringan hebat, kelangkaan air, kebakaran hebat, naiknya permukaan laut, banjir, pencairan es kutub, badai dahsyat dan penurunan keanekaragaman hayati.

Orang-orang mengalami perubahan iklim dalam berbagai cara

Perubahan iklim dapat mempengaruhi kesehatan kita, kemampuan untuk menanam pangan, perumahan, keselamatan dan pekerjaan. Beberapa dari kita sudah lebih rentan terhadap dampak iklim, seperti orang yang tinggal di negara pulau kecil dan negara berkembang lainnya. Kondisi seperti kenaikan permukaan laut dan intrusi air asin telah meningkat ke titik di mana seluruh komunitas harus pindah, dan kekeringan yang berkepanjangan menempatkan orang pada risiko kelaparan. Di masa depan, jumlah “pengungsi iklim” diperkirakan akan meningkat.

Pentingnya setiap peningkatan pemanasan global

Dalam laporan PBB tahun 2018, ribuan ilmuwan dan peninjau pemerintah sepakat bahwa membatasi kenaikan suhu global tidak lebih dari 1,5°C akan membantu kita menghindari dampak iklim terburuk dan mempertahankan iklim yang layak huni. Namun jalur emisi karbon dioksida saat ini dapat meningkatkan suhu global sebanyak 4,4°C pada akhir abad ini.

Emisi yang menyebabkan perubahan iklim datang dari setiap bagian dunia dan mempengaruhi semua orang, tetapi beberapa negara menghasilkan lebih banyak daripada yang lain. 100 negara dengan emisi terendah menghasilkan 3 persen dari total emisi. 10 negara dengan emisi terbesar menyumbang 68 persen. Setiap orang harus mengambil tindakan iklim, tetapi orang dan negara yang menciptakan lebih banyak masalah memiliki tanggung jawab yang lebih besar untuk bertindak terlebih dahulu.

Tantangan besar tetapi ada berbagai solusi

Banyak solusi perubahan iklim yang dapat memberikan manfaat ekonomi sekaligus meningkatkan kehidupan kita dan melindungi lingkungan. Kita juga memiliki perjanjian global untuk memandu kemajuan, seperti Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim dan Perjanjian Paris. Tiga kategori aksi yang luas adalah: mengurangi emisi, beradaptasi dengan dampak iklim, dan mendanai penyesuaian yang diperlukan.

Mengalihkan sistem energi dari bahan bakar fosil ke energi terbarukan seperti matahari atau angin akan mengurangi emisi yang mendorong perubahan iklim. Tapi kita harus mulai sekarang. Sementara koalisi negara-negara yang berkembang berkomitmen untuk mencapai nol emisi bersih pada tahun 2050, sekitar setengah dari pengurangan emisi harus dilakukan pada tahun 2030 untuk menjaga pemanasan di bawah 1,5°C. Produksi bahan bakar fosil harus turun sekitar 6 persen per tahun antara 2020 dan 2030.

Beradaptasi dengan konsekuensi iklim melindungi orang, rumah, bisnis, mata pencaharian, infrastruktur, dan ekosistem alam. Ini mencakup dampak saat ini dan kemungkinan di masa depan. Adaptasi akan diperlukan di mana-mana, tetapi harus diprioritaskan sekarang untuk orang-orang yang paling rentan dengan sumber daya paling sedikit untuk mengatasi bahaya iklim. Tingkat pengembaliannya bisa tinggi. Sistem peringatan dini untuk bencana, misalnya, menyelamatkan nyawa dan harta benda, dan dapat memberikan manfaat hingga 10 kali lipat dari biaya awal.

Bayar risikonya sekarang atau bayar mahal di masa depan

Aksi iklim membutuhkan investasi keuangan yang signifikan oleh pemerintah dan bisnis. Tetapi kelambanan iklim jauh lebih mahal. Salah satu langkah penting adalah bagi negara-negara industri untuk memenuhi komitmen mereka untuk menyediakan $100 miliar per tahun kepada negara-negara berkembang sehingga mereka dapat beradaptasi dan bergerak menuju ekonomi yang lebih hijau.

Penyebab

Emisi gas rumah kaca menyelimuti Bumi dan memerangkap panas matahari. Hal ini menyebabkan pemanasan global dan perubahan iklim. Saat ini, dunia mengalami pemanasan tercepat dalam sejarah.

Pembuatan energi

Pembuatan energi listrik dan panas dengan membakar bahan bakar fosil akan menghasilkan emisi global dalam jumlah besar. Sebagian besar energi listrik masih dihasilkan dengan membakar batu bara, minyak, atau gas. Pembakaran ini akan menghasilkan karbon dioksida dan dinitrogen oksida, yakni gas rumah kaca berbahaya yang menyelimuti Bumi dan memerangkap panas matahari.

Hanya sekitar seperempat dari energi listrik global yang dihasilkan dari angin, tenaga surya, dan sumber daya terbarukan lainnya. Tidak seperti bahan bakar fosil, sumber daya terbarukan hanya sedikit atau tidak menghasilkan emisi gas rumah kaca atau polusi udara.

Manufaktur barang

Manufaktur dan industri menghasilkan emisi, yang sebagian besar berasal dari pembakaran bahan bakar fosil untuk menghasilkan energi guna membuat berbagai hal seperti semen, besi, baja, elektronik, plastik, pakaian, dan barang lainnya. Pertambangan dan proses industri lainnya juga menghasilkan gas, begitu pula industri konstruksi.

Mesin yang digunakan dalam proses manufaktur sering kali beroperasi dengan batu bara, minyak, atau gas. Selain itu, sejumlah bahan baku seperti plastik juga terbuat dari bahan kimia yang berasal dari bahan bakar fosil. Industri manufaktur merupakan salah satu kontributor emisi gas rumah kaca terbesar di seluruh dunia.

Penebangan hutan

Penebangan hutan untuk membuat lahan pertanian atau peternakan, ataupun untuk alasan lainnya, akan menghasilkan emisi, karena pohon yang ditebang akan melepaskan karbon yang tersimpan di dalamnya. Sekitar 12 juta hektar hutan dihancurkan setiap tahunnya.

Karena hutan menyerap karbon dioksida, penghancurannya juga akan membatasi kemampuan alam dalam mengurangi emisi di atmosfer. Penggundulan hutan, serta pertanian dan perubahan fungsi lahan lainnya, merupakan penyumbang sekitar seperempat dari emisi gas rumah kaca global.

Penggunaan transportasi

Sebagian besar mobil, truk, kapal, dan pesawat beroperasi menggunakan bahan bakar fosil. Hal ini menjadikan sektor transportasi sebagai kontributor utama gas rumah kaca, terutama emisi karbon dioksida. Kendaraan darat menghasilkan emisi paling banyak karena adanya pembakaran produk berbahan dasar minyak bumi, seperti bensin, dalam mesin pembakaran internalnya.

Namun, emisi dari kapal dan pesawat terus meningkat. Transportasi menyumbang hampir seperempat dari emisi karbon dioksida global terkait energi. Selain itu, tren menunjukkan bahwa akan terjadi peningkatan signifikan dalam penggunaan energi untuk transportasi pada tahun-tahun mendatang.

Produksi makanan

Produksi makanan menghasilkan emisi karbon dioksida, metana, dan gas rumah kaca lainnya dengan berbagai cara, termasuk melalui penggundulan hutan dan pembersihan lahan untuk pertanian dan penggembalaan, gas dari sapi dan domba, produksi dan penggunaan pupuk dan pupuk kandang untuk bercocok tanam, serta penggunaan energi untuk menjalankan peralatan pertanian atau perahu nelayan yang biasanya menggunakan bahan bakar fosil.

Semua hal tersebut menjadikan produksi makanan sebagai kontributor utama bagi perubahan iklim. Selain itu, pengemasan dan pendistribusian makanan juga menghasilkan emisi gas rumah kaca.

Penyuplaian energi untuk bangunan

Bangunan tempat tinggal dan komersial memakai lebih dari setengah energi listrik global. Seiring dengan berlanjutnya penggunaan batu bara, minyak, dan gas alam untuk sistem penghangat dan pendingin, bangunan tempat tinggal dan komersial menghasilkan jumlah emisi gas rumah kaca yang signifikan.

Naiknya permintaan energi untuk sistem penghangat dan pendingin dengan bertambahnya jumlah orang yang memiliki AC, serta meningkatnya pemakaian energi listrik untuk penerangan, peralatan, dan perangkat terhubung, telah berkontribusi pada peningkatan emisi karbon dioksida terkait energi dari bangunan dalam beberapa tahun terakhir.

Pemakaian berlebihan

Rumah dan penggunaan energi Anda, cara Anda bepergian, apa yang Anda makan, serta jumlah makanan yang Anda buang semuanya berkontribusi pada emisi gas rumah kaca. Begitu pula pemakaian barang-barang seperti pakaian, elektronik, dan plastik.

Sejumlah besar emisi gas rumah kaca global terkait dengan pekerjaan rumah tangga. Gaya hidup kita berdampak besar terhadap planet kita. Yang terkaya memiliki tanggung jawab terbesar: 1 persen orang terkaya di seluruh dunia menyumbang lebih banyak emisi gas rumah kaca dibandingkan dengan 50 persen orang termiskin.

Efek Perubahan Iklim

Peningkatan suhu dari waktu ke waktu mengubah pola cuaca dan mengganggu keseimbangan alam. Hal ini menimbulkan banyak risiko bagi manusia dan seluruh makhluk hidup lainnya di Bumi.

Suhu yang lebih panas

Seiring dengan meningkatnya konsentrasi gas rumah kaca, suhu permukaan global juga meningkat. Dekade terakhir, 2011-2020, adalah dekade terpanas yang pernah tercatat. Sejak 1980-an, setiap dekade menjadi lebih panas dari dekade sebelumnya. Hampir semua area daratan mengalami lebih banyak hari-hari panas dan gelombang panas.

Suhu yang lebih tinggi meningkatkan jumlah kasus penyakit terkait panas dan mempersulit pekerjaan luar ruangan. Kebakaran hutan lebih mudah terjadi dan lebih cepat menyebar saat kondisi lebih panas. Suhu di Arktik telah meningkat setidaknya dua kali lebih cepat dibandingkan rata-rata global.

Badai yang lebih parah

Badai destruktif menjadi lebih kuat dan lebih sering terjadi di banyak wilayah. Seiring dengan meningkatnya suhu, semakin banyak air yang menguap. Hal ini memperburuk curah hujan ekstrem dan banjir, sehingga menimbulkan lebih banyak badai destruktif. Frekuensi dan luasnya badai tropis juga dipengaruhi oleh peningkatan suhu lautan.

Siklon, hurikan, dan taifun menjadi lebih kuat dengan air yang hangat di permukaan laut. Badai tersebut sering kali menghancurkan rumah dan komunitas, sehingga menyebabkan kematian dan kerugian ekonomi yang besar.

Peningkatan kekeringan

Perubahan iklim mengubah ketersediaan air, sehingga menjadikannya semakin langka di lebih banyak wilayah. Pemanasan global memperburuk kekurangan air di wilayah yang sudah mengalami kesulitan air. Pemanasan global juga menyebabkan peningkatan risiko kekeringan pertanian yang akan memengaruhi tanaman, serta kekeringan ekologis yang akan meningkatkan kerentanan ekosistem.

Kekeringan juga dapat memicu badai pasir dan debu destruktif yang dapat memindahkan miliaran ton pasir melintasi benua. Gurun menjadi semakin luas, sehingga lahan untuk bercocok tanam berkurang. Kini banyak orang menghadapi ancaman kekurangan air secara berkala.

Peningkatan volume dan suhu lautan

Lautan menyerap sebagian besar panas dari pemanasan global. Peningkatan suhu lautan terjadi jauh lebih cepat selama dua dekade terakhir, di seluruh kedalaman laut. Seiring dengan meningkatnya suhu lautan, volumenya bertambah karena air memuai saat menjadi lebih hangat.

Mencairnya lapisan es juga menyebabkan kenaikan permukaan laut, sehingga mengancam komunitas pesisir dan pulau. Selain itu, lautan juga menyerap karbon dioksida, sehingga mengurangi jumlahnya di atmosfer. Namun, semakin banyaknya karbon dioksida membuat lautan menjadi lebih asam, sehingga membahayakan biota laut dan terumbu karang.

Kepunahan spesies

Perubahan iklim menimbulkan risiko bagi kelangsungan hidup spesies di darat dan di laut. Risiko ini meningkat seiring dengan peningkatan suhu. Dengan diperburuk oleh perubahan iklim, dunia kehilangan spesies 1.000 kali lebih cepat dibandingkan sebelumnya dalam sejarah manusia.

Satu juta spesies terancam akan punah dalam beberapa dekade mendatang. Perubahan iklim menimbulkan banyak ancaman, antara lain kebakaran hutan, cuaca ekstrem, serta hama dan penyakit yang invasif. Spesies tertentu akan dapat berpindah tempat dan bertahan hidup, tetapi yang lainnya tidak akan dapat bertahan.

Kekurangan makanan

Perubahan iklim dan peningkatan frekuensi peristiwa cuaca ekstrem merupakan dua alasan di balik meningkatnya kelaparan dan gizi buruk secara global. Sektor perikanan, pertanian, dan peternakan dapat hancur atau menjadi kurang produktif. Karena lautan menjadi semakin asam, sumber daya laut yang dikonsumsi miliaran orang terancam.

Perubahan pada lapisan salju dan es di banyak wilayah Arktik telah mengganggu suplai makanan dari menggembala, berburu, dan memancing. Tekanan panas dapat membuat sumber air dan padang rumput untuk penggembalaan berkurang, sehingga menyebabkan penurunan hasil panen dan memengaruhi hewan ternak.

Peningkatan risiko kesehatan

Perubahan iklim merupakan ancaman kesehatan terbesar yang dihadapi manusia. Dampak iklim telah membahayakan kesehatan melalui polusi udara, penyakit, peristiwa cuaca ekstrem, pemindahan paksa, tekanan pada kesehatan mental, serta peningkatan kelaparan dan gizi buruk di berbagai tempat yang tidak dapat ditanami atau tidak memiliki sumber makanan yang memadai.

Setiap tahun, ada sekitar 13 juta korban jiwa akibat faktor lingkungan. Perubahan pola cuaca membuat penyakit menyebar, dan peristiwa cuaca ekstrem meningkatkan jumlah kematian serta menyulitkan sistem pelayanan kesehatan dalam menanganinya.

Kemiskinan dan pemindahan

Perubahan iklim menambah faktor yang membuat orang berada dan tetap dalam kemiskinan. Banjir dapat menyapu kawasan kumuh, menghancurkan rumah, dan merusak mata pencarian. Panas dapat mempersulit pekerjaan luar ruangan. Kelangkaan air dapat memengaruhi tanaman.

Pada dekade sebelumnya (2010–2019), peristiwa terkait cuaca membuat rata-rata sekitar 23,1 juta orang terpaksa pindah setiap tahunnya, sehingga semakin banyak yang menjadi rentan terhadap kemiskinan. Sebagian besar pengungsi berasal dari negara yang paling rentan dan paling tidak siap untuk beradaptasi dengan dampak perubahan iklim.

Apa yang harus dilakukan :

Kampanye

Untuk melestarikan iklim yang layak huni, emisi gas rumah kaca harus dikurangi menjadi nol bersih pada tahun 2050. Tindakan yang berani, cepat, dan luas harus diambil oleh pemerintah dan bisnis. Tetapi transisi ke dunia rendah karbon juga membutuhkan partisipasi warga – terutama di negara-negara maju.

Setiap orang dari kita dapat membantu membatasi pemanasan global dan menjaga planet kita. Dengan membuat pilihan yang memiliki efek kurang berbahaya terhadap lingkungan, kita dapat menjadi bagian dari solusi dan mempengaruhi perubahan.

Energi dan transportasi adalah kuncinya

Sebagian besar listrik dan panas kita masih ditenagai oleh batu bara, minyak, dan gas. Pesawat terbang dan mobil juga kebanyakan menggunakan bahan bakar fosil. Untuk mengurangi jejak karbon Anda, gunakan lebih sedikit energi di rumah, beralihlah ke penyedia energi angin atau matahari, lewati penerbangan jarak jauh, dan kurangi berkendara.

Faktor Makanan

Produksi, pemrosesan, transportasi, konsumsi, dan pembuangan makanan semuanya berkontribusi terhadap emisi gas rumah kaca. Untuk mengurangi dampak Anda terhadap iklim, belilah makanan lokal dan musiman, makan lebih banyak makanan nabati, gunakan apa yang Anda miliki, dan buatlah kompos dari sisa makanan.

Perlombaan menuju emisi Nol

Langkah-langkah konkrit oleh semua sektor masyarakat akan menentukan kemampuan kita untuk bertransisi dengan cepat menuju masa depan yang tahan iklim. Serukan kepada para pemimpin dunia, kota, wilayah, dan universitas Anda, dan dorong bisnis untuk mengambil tindakan segera menuju emisi nol-bersih.

10 tindakan yang berdampak

Gaya hidup kita memiliki dampak besar pada planet kita. Pilihan kita adalah penting. Sekitar dua pertiga dari emisi gas rumah kaca global terkait dengan rumah tangga pribadi. Sektor energi, makanan, dan transportasi masing-masing menyumbang sekitar 20 persen dari emisi gaya hidup. Dari listrik yang kita gunakan, hingga makanan yang kita makan dan cara kita bepergian, kita bisa membuat perbedaan.

Tindakan individu: Setiap orang dapat membantu membatasi perubahan iklim. Dari cara kita bepergian, hingga listrik yang kita gunakan hingga makanan yang kita makan, kita bisa membuat perbedaan. Mulailah dengan sepuluh tindakan ini untuk membantu mengatasi krisis iklim.

Hemat energi di rumah: Sebagian besar listrik dan panas kita ditenagai oleh batu bara, minyak, dan gas. Gunakan lebih sedikit energi dengan menurunkan pemanasan dan pendinginan Anda, beralih ke bola lampu LED dan peralatan listrik hemat energi, mencuci cucian Anda dengan air dingin, atau menggantung barang-barang hingga kering daripada menggunakan pengering.

Jalan kaki, bersepeda, atau naik transportasi umum: Jalan raya dunia tersumbat oleh kendaraan, kebanyakan dari mereka membakar solar atau bensin. Berjalan atau mengendarai sepeda daripada mengemudi akan mengurangi emisi gas rumah kaca — dan membantu kesehatan dan kebugaran Anda. Untuk jarak yang lebih jauh, pertimbangkan untuk naik kereta atau bus. Dan carpool bila memungkinkan.

Perbanyak makan sayur: Makan lebih banyak sayuran, buah-buahan, biji-bijian, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan biji-bijian, dan lebih sedikit daging dan susu, dapat secara signifikan menurunkan dampak lingkungan Anda. Memproduksi makanan nabati umumnya menghasilkan lebih sedikit emisi gas rumah kaca dan membutuhkan lebih sedikit energi, tanah, dan air.

Pertimbangkan perjalanan Anda: Pesawat terbang membakar sejumlah besar bahan bakar fosil, menghasilkan emisi gas rumah kaca yang signifikan. Itu membuat mengambil lebih sedikit penerbangan salah satu cara tercepat untuk mengurangi dampak lingkungan Anda. Ketika Anda bisa, bertemu secara virtual, naik kereta, atau melewatkan perjalanan jarak jauh itu sama sekali.

Buang lebih sedikit makanan: Saat Anda membuang makanan, Anda juga membuang sumber daya dan energi yang digunakan untuk menanam, memproduksi, mengemas, dan mengangkutnya. Dan ketika makanan membusuk di tempat pembuangan sampah, itu menghasilkan metana, gas rumah kaca yang kuat. Jadi, gunakan apa yang Anda beli dan buat kompos dari sisa makanan.

Kurangi, gunakan kembali, perbaiki & daur ulang: Elektronik, pakaian, dan barang-barang lain yang kita beli menyebabkan emisi karbon di setiap titik produksi, mulai dari ekstraksi bahan mentah hingga pembuatan dan pengangkutan barang ke pasar. Untuk melindungi iklim kita, beli lebih sedikit barang, belanja barang bekas, perbaiki apa yang Anda bisa, dan daur ulang.

Ubah sumber energi rumah Anda: Tanyakan kepada perusahaan utilitas Anda apakah energi rumah Anda berasal dari minyak, batu bara, atau gas. Jika memungkinkan, lihat apakah Anda dapat beralih ke sumber terbarukan seperti angin atau matahari. Atau pasang panel surya di atap Anda untuk menghasilkan energi bagi rumah Anda.

Beralih ke kendaraan listrik: Jika Anda berencana membeli mobil, pertimbangkan untuk membeli mobil listrik, dengan model yang lebih banyak dan lebih murah yang tersedia di pasaran. Bahkan jika mereka masih menggunakan listrik yang dihasilkan dari bahan bakar fosil, mobil listrik membantu mengurangi polusi udara dan menyebabkan emisi gas rumah kaca yang jauh lebih sedikit daripada kendaraan bertenaga gas atau diesel.

Pilih produk yang ramah lingkungan: Segala sesuatu yang kita habiskan uang mempengaruhi planet ini. Anda memiliki kekuatan untuk memilih barang dan jasa yang Anda dukung. Untuk mengurangi dampak lingkungan Anda, belilah makanan lokal dan musiman, dan pilih produk dari perusahaan yang menggunakan sumber daya secara bertanggung jawab dan berkomitmen untuk mengurangi emisi dan limbah gas mereka.

Utarakan / Ungkapkan: Ungkapkan dan ajaklah orang lain untuk bergabung dalam mendukung tindakan. Ini adalah salah satu cara tercepat dan paling efektif untuk menciptakan perbedaan. Sampaikan kepada tetangga, kolega, teman, dan keluarga Anda. Beri tahu pemilik bisnis bahwa Anda mendukung perubahan yang berani. Mintalah kepada para pemimpin lokal dan dunia untuk bertindak sekarang.

Perubahan Iklim Secara Fisika

Aktivitas manusia telah menghangatkan atmosfer, lautan dan daratan, menghasilkan perubahan yang luas dan cepat di atmosfer, lautan, kriosfer, dan biosfer.

Skala perubahan baru-baru ini di seluruh sistem iklim belum pernah terjadi sebelumnya selama berabad-abad hingga ribuan tahun. Banyak perubahan yang tidak dapat diubah selama berabad-abad hingga ribuan tahun, terutama dalam hal lautan, lapisan es, dan permukaan laut global.

Perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia mempengaruhi setiap wilayah. Ada semakin banyak bukti hubungan dengan gelombang panas ekstrem, curah hujan lebat, kekeringan, dan siklon tropis.

Suhu permukaan global akan terus meningkat setidaknya hingga pertengahan abad ini. Kecuali kita melakukan pengurangan yang signifikan dalam emisi gas rumah kaca dalam beberapa dekade mendatang, pemanasan global akan melebihi 1,5 derajat Celcius, setelah itu konsekuensi iklim akan lebih parah lagi.

Semakin panas dunia, semakin besar perubahan dalam sistem iklim. Ini termasuk ekstrem panas yang lebih sering dan intens, gelombang panas laut, curah hujan lebat, kekeringan pertanian dan ekologi di beberapa wilayah, proporsi siklon tropis yang intens, dan pengurangan es laut Arktik, tutupan salju, dan permafrost.

Pemanasan global yang terus berlanjut akan semakin mengintensifkan siklus air global, membuatnya lebih bervariasi, dan mengubah curah hujan monsun dan tingkat keparahan peristiwa basah dan kering.

Ketika emisi karbon dioksida meningkat, laut dan daratan akan menjadi kurang efektif dalam menyerap dan memperlambat akumulasi karbon dioksida di atmosfer.

Dengan semakin meningkatnya pemanasan global, setiap wilayah akan semakin mengalami perubahan pendorong dampak iklim. Pengemudi akan lebih menyebar pada 2 derajat Celcius dibandingkan dengan 1,5 derajat Celcius, dan terlebih lagi pada tingkat pemanasan yang lebih tinggi.

Runtuhnya lapisan es, perubahan sirkulasi laut yang tiba-tiba dan pemanasan di luar proyeksi saat ini adalah hasil yang lebih kecil kemungkinannya tetapi tidak dapat dikesampingkan.

Membatasi pemanasan global yang disebabkan oleh manusia memerlukan pembatasan emisi karbon dioksida kumulatif, mencapai setidaknya nol bersih. Pengurangan yang kuat dalam emisi gas rumah kaca lainnya seperti metana juga akan diperlukan.

Mencapai emisi gas rumah kaca yang rendah atau sangat rendah akan menyebabkan dalam beberapa tahun efek yang terlihat pada konsentrasi gas rumah kaca dan aerosol serta kualitas udara. Perbedaan mencolok dalam suhu permukaan global akan muncul dalam waktu sekitar 20 tahun. (bmz)